Ngumpet Dengan SSH-Tunnel di Linux

Hmmm…. Bosen nyari anonymous Proxy? atau sebel ketika punya anonymous Proxy yang dimiliki telah kadaluarsa? kenapa ga coba make SSH-Tunnel aja? Sebenere dah lama pengen nulis artikel ini, tapi berhubung selama ini bisanya hanya di Windows, dan saya yakin kalo pengguna di Windows udah banyak yang tau, makanya saya nunggu untuk bisa make trik ini di Linux.

Tapi ternyataaa.. penggunaan teknik ngumpet ini udah lama digunakan oleh pengguna Linux, walah.. ternyata selain bodoh, saya ternyata juga kuper.. Huhuhuhu…. Ya udah, aku ikutan posting aja deh.. kali ajaaa.. dari sekian banyak pembaca blog saya yang nggilani ini ada yang belum tau…

Menurut Wikipedia, An SSH tunnel (sometimes referred to as a “Poor Man’s VPN”) is an encrypted network tunnel created through an ssh connection. Jadi kita bisa berselancar secara aman menggunakan teknik SSH-Tunnel ini.

Gimana caranya?

Ya mau nggak mau, kamu harus punya koneksi SSH ke suatu server. Disarankan sih Linux, soalnya itu yang biasanya ada SSH Servernya. Kamu bisa mendapatkan SSH Account secara legal ataupun illegal. Tergantung kemampuan dan kemauan aja deh.. Oh iya, meskipun kita udah punya SSH Account, belom tentu bisa melakukan SSH-Tunnel, jadi gud lak aja ya..

Berhubung judulnya ada kata Linux-nya, maka kali ini saya ngasih contoh untuk OS Linux ya.. Terima kasih buat Rafi, anda bisa liat sumber tulisan ini di blog itu. Saya menggunakan Ubuntu 6.10, hmm.. distro lain bisa deh..

Trus Gunakan Mozilla Firefox, bukan kenapa-kenapa sih.. soalnya di Ubuntu default browsernya Firefox. :p

Mulai…

Buka Terminal (Application –> Accessories –> Terminal)

kemudian ketik berikut ini :

ssh username@server -D port -C

Contohnya, saya kebetulan punya sebuah account hasil “dolanan nakal”. Lalu saya ketikkan begini :

ple-q@ple-q-desktop:~$ sudo ssh cyberdog@shell.*******.com -D 4569 -C

Trus masukkan password ssh account seperti biasa. Kalo udah bisa masuk ke dalam server, maka perjalanan kita sudah 50%.

Selanjutnya tinggal konfigurasi Firefox. Masuk ke bagian preference. Trus Advance –> Network –> Setting. Kosongkan semua field yang ada disitu. Trus dibagian field SOCK Host masukkan “127.0.0.1” dan “4569” dibagian port. Inget ya, kamu bebas masukin port-nya, disini aku ngasih contoh port 4569. Pokoknya antara port yang dimasukkan ketika melakukan koneksi ssh dengan port yang ada di browser harus sama.

Kalo udah, coba browsing atau masukkan url : http://www.cmyip.com

Kalo bisa tampil, dan menampilkan ip address yang berbeda dengan sebelumnya, maka kamu udah sukses melakukan SSH-Tunnel. Gimana? lebih simpel daripada nyari proxy khan? 🙂

Punyaku :

Apdet!! 3:40 PM

Ternyata bukti menunjukkan bahwa aku kuper semakin jelas. Kang Zam udah pernah nulis tentang beginian di blognya. Huwaa……

Artikel terkait :

http://blog.matriphe.com/index.php/2007/01/19/browsing-via-ssh-tunneling/
http://www.adhamsomantrie.com/v6/blog.php?page=65
http://blog.rafi.or.id/index.php/2006/10/28/browsing-aman-dengan-compressed-ssh-tunnel/

Tinggalkan Balasan