Categories
Tulisan

Shalat Jumat di Kantorku

Postingan ini tidak bertujuan untuk menyinggung apapun atau siapapun. Saya bikin postingan ini karena ga tau pengen ngomong kemana, kalo ngomong ke orang lain pasti nanti dikira kurang ajar atau malah diketawain.. Hehehe.. Inget ya.. jangan dimasukkan ke hati, karena saya nulisnya nggak pake hati.

Kenapa saya bikin judulnya shalat jumat di kantorku? bukan di masjid A atau masjid B? Ya karena selama ini seringnya saya kalo Jumatan di kantor.. bukan di masjid-masjid lainnya.

Tapiiiii kayaknya mau shalat di kantor atau di masjd, rasanya ya sama aja, apalagi khatibnya. Nah.. masalah khatib inilah yang akan dijadikan tema postingan kali ini, ada hubungannya dengan serba-serbi seputar khatib salat Jumat.

Sudah sering saya perhatikan kalo setiap khatib itu punya gaya sendiri-sendiri dalam penyampaianKhotbah shalat Jumat. Nah, sebagai muslim yang baik maka saya selalu menyempatkan hadir di masjid jauh sebelum Khatib memulai Khotbah Jumat-nya, makanya saya bisa memerhatikan tingkah laku Khatib sewaktu menyampaikan Khotbahnya.

Pertama, kenapa hampir semua khotbah.. itu dibawakan dengan gaya yang terlalu dibuat-buat? Sok berwibawa gitu deh..  Seakan-akan itu adalah template untuk membawakan khotbah Jumat. Alhasil cerita yang disampaikan jadi sama sekali nggak menarik. Jauh menyenangkan guru TK saya dulu sewaktu menceritakan tentang kisah Nabi Ibrahim yang dibakar itu, atau pertempuran yang mendatangkan Burung Ababil. Rasanya seruu sekali. Kenapa para khatib yang mayoritas udah sepuh itu selalu membawakan dengan datar-datar aja.. Khan jadi males ndengerinnya.. Jadi ngantuk.. Padahal kalo tidur.. batallah wudlu-ku..

Coba kalo Khatib mau membawakan khotbahnya dengan menarik dan menyenangkan, pasti para jamaah akan berlomba-lomba datang awal dan nggak ada lagi jamaah terlambat shalat.

Kedua, eh tapi sebelumnya saya mau nanya dulu.. Kalo pas jadi Imam, khan bacaan surat Al-Fatihah dan surat yang lain itu dikerasin khan? Nah.. bagian apa aja yang harus dikerasin? Apakah dari kata Bismilahirrahmanirahim, atau langsung dari awal suratnya aja? Dan bolehkah pada bagian tertentu nggak dikerasin?

Kenapa beberapa Imam membaca surat Al-Fatihah, langsung keras-nya di ayat kedua? yang pas Alhamdulillahirrobil Alamin? Enggak dari Bismillahirrahmanirrahim? Padahal ayat pertama adalah Bismillahirrahmanirrahim.

Ketiga, sebenernya Shalat Jumat itu ada doa Qunut nggak? Kok udah 3 minggu ini shalat Jumat di kantor itu pake doa Qunut, jadi beberapa jamaah pada kecele.. Abis ruku’ eehh ternyata Qunut.. tiwas banyak yg nungging sujud duluan.

Yaa.. entah lah.. ini cuma postingan tanpa hati aja kok…

By Mohammad Sani Suprayogi

Engineer & Lecturer

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *