Dingin Di Saat Panas

Jangan pernah memarahi orang lain disaat sedang dimarahi, jangan menghukum orang lain saat sedang dihukum. Itu adalah nasehat dari mamah yang selalu tak pegang dalam kondisi apapun sampe sekarang. Terima saja segala hukuman dan kemarahan itu, karena pasti kita sedang melakukan kesalahan atau kelalaian, jangan malah menimpakan amarah kita kepada orang lain yang notabene tidak ada kaitannya dengan masalah kita. Jangan pula malah mencari-cari kesalahan orang untuk ajang membalas dendam.

Itulah yang kemudian saya alami 2 hari yang lalu. Jadi si Mio lagi ngambek, tau-tau ditengah jalan pas lagi ngebut dia mogok seperti kehilangan tenaga. Padahal elektrik stater berfungsi, klakson, sein, dan lain-lain ga ada masalah. Tapi mesin si Mio ga mau dihidupin, bahkan udah bolak-balik di engkol juga ga mau hidup. Akhirnya tibalah kesimpulan bahwa kiprok Mio bermasalah lagi. Sebetulnya ini gak harus terjadi kalo aku rajin ngecek aki, soalnya pas aki tak liat itu udah gosong dan rasanya panas banget. Parah lah pokoknya.

Alhasil solusinya adalah ganti kiprok, masalahnya si Mio ini sistem kelistrikannya udah tak ganti jadi DC. Jadi harus pake kiprok motor Megapro supaya bisa supply listrik ke semua komponen. Berhubung mogoknya di jalan arteri yang jauh dari mana-mana, ndoronglah saya nyari bengkel terdekat. Sepanjang perjalanan saya cuma berkata dalam hati “jangan misuh”, karena mau misuh kayak apapun juga si Mio ga akan nyala, lebih baik energinya saya salurkan untuk ndorong motor aja. Oh iya, misuh itu artinya mengumpat..

Saya cukup bersyukur bahwa sore itu nggak hujan, medannya mulus, dan matahari ga begitu terik. Cocoklah buat ndorong Mio.. Paling cuma jarak yang lumayan buat ngos-ngosan dan baju sampe klebus. Oh iya, kemaren itu aku pas pake jaket parasut yang pastinya sumuk byanget, celana jeans yang gak nyerep keringet, sepatu, dan helm standar yang harus tak pake. Bisa dibayangin tho sumuknya kayak apa, ha wong diem aja udah sumuk apalagi sambil ndorong motor.

Singkat cerita sampailah di bengkel terdekat, itu sekitar 1 kilo dari posisi mogok. Ternyataaa.. bengkelnya rame dan mekaniknya cuma 2. Ya wes, nunggu aja itung-itung istirahat dan nglemesin kaki. Setelah nunggu sekitar 30 menitan, motorku baru dipegang. Kayaknya mekaniknya kurang ngerti kira-kira kerusakannya apa, ya wes langsung tak tunjukin aja masalahe (ben cepet), dan bisa ditebak.. Bengkel itu ga punya stok kiprok Megapro. Alamat ndorong lagi sampe rumah.

Setelah dirakit lagi, lanjut ndorong lagiiii… Padahal itu udah maghrib dan gelap. Pastinya jalan di Tlogosari tu udah rame. Tapi ya wes nasib dorong aja.. Lagian tadi udah istirahat di bengkel jadi punya tenaga buat dorong sampe rumah.

Orang sabar itu disayang Tuhan. Pepatah singkat yang kadang diucapkan buat guyonan itu ternyata berefek besar buatku. Lagi capek-capek ndorong tiba-tiba aku dipanggil sama anak muda dari belakang. “Mas-mas tak ewangi nyurung kene” (mas-mas tak bantuin dorong).

Antara percaya atau enggak, tak iyain aja deh. Mereka berdua boncengan naik motor bebek, usianya kisaran belasan tahun deh, mukanya agak-agak bandel gitu khas anak motor hehehe.. *guyoonn* Serius mereka nganter aku sampe depan rumah, sepanjang perjalanan pun mereka asik ngobrol sendiri sambil sesekali nanya belok mana. Pas sampe rumah, mereka pun langsung cabut. Pas tak panggil buat ngasih pengganti ongkos dorong malah ditolak. Mereka cuma bilang “kita cari teman”.

Luar biasa.. Mau nolong orang yang gak dikenal kayak aku ini buat ndorong motor sampe rumah.. Gak pamrih.. Terima kasih kawan..

Masih ada orang baik disini… 🙂

Leave a Reply