Categories
Tulisan

Bakso 35

Hmm… seberapa tangguh kalian maem bakso? ini bukan pertanyaan retoris, tapi pertanyaan yang beneran membutuhkan jawaban. Ayo berapa? 1 mangkok? 2 mangkok? atau bahkan 3 mangkok? Trus bakso yang biasa di maem tu isinya brapa biji sih? 1 biji kayak bakso Pak Petruk Semarang? 3 biji kayak bakso Cak Karno Jogja? Apa 5 biji bakso kayak bakso biasa yang sering lewat?

Tapi bagaimana dengan makan bakso yang jumlahnya 35 (tiga puluh lima) butir bakso? ini nggak main-main lho, butuh tenaga ekstra untuk makannya. Aku yang (sayangnya) dikenal maemnya banyak pun sampe ngos-ngosan makannya. Dan butuh beberapa kali untuk break (maem aja make break? hihihi..) buat ngabisin semangkok penuh bakso.

Tempat yang berada di salah satu gang jalan Godean Yogyakarta ini cukup laris pembeli. Dengan tempat yang cukup tersembunyi (aku sampe nyasar2) tapi nggak menyurutkan niat pembeli untuk kesana. Sayangnya nggak ada skrinsyut warungnya, nggak kepikiran.. lha wong lagi mikirin perut yang kepenuhan bakso! hohoho…

Berhubung tadi yang aku pesen tu bakso komplit (menganut faham Mbak Fany, kalo coba makanan, coba yang paling mahal!), jadilah aku mendapatkan mangkok yang berisi : Mie, irisan daging sapi (atau kambing?), sayuran, irisan kol, kuah, tahu, bakso goreng, dan 30 biji bakso. Lhoo.. kok “cuma” 30?

Iya! ternyata kalo pesennya bakso komplit, dapetnya “cuma segitu”. Tapi kalo misalnya pesen bakso kuah alias kosongan aja, bakal digelontor 35 bakso. Hmm.. kalo dipikir-pikir kok bisa ya? ngasih bakso segitu banyaknya ke pelanggan? denger-denger sih tu bakso dibuat make daging ayam. Ya wes.. mudah-mudahan bener, maklum lah sekarang khan lagi banyak bermunculan daging palsu dimana-mana.. hehehe…

By Mohammad Sani Suprayogi

Engineer & Lecturer

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *