Aku Benci ke-HUJAN-an

Hmm… lama gak posting, tapi banyak kejadian yang sebenernya bisa diposting. Salah satunya adalah perayaan Imlek tanggal 7 Februari kemaren. Selamat buat temen-temen yang kebetulan sedang merayakan Imlek, semoga di tahun Tikus Api ini semakin sukses dan beruntung.

Nah.. sesuai dengan tradisi Imlek yang lain, yaitu HUJAN. Dari dulu yang namanya Imlek pasti ada hubungannya dengan hujan, karena ada mitos semakin deras hujan di kala perayaan Imlek, maka akan semakin baik rejeki yang didapat selama satu tahun ke depan. Meskipun ada yang bilang juga, itu karena memang Imlek selalu di puncak musim penghujan.

Tapi apapun itu, lagi-lagi saya bertemu dengan hal yang paling tidak aku sukai, bahkan mendekati benci. Iya.. saya nggak suka kehujanan, bahkan saya nggak suka sama musim hujan.

Musim hujan, apalagi kalo hujannya udah deres banget ditambah bonus petir menyambar-nyambar itu bikin aku susah dalam melakukan aktivitas sehari-hari. Dimana karena setiap hari aku naik motor, maka resiko pertama adalah kehujanan sampe klebus. Bahkan meskipun aku udah make jas hujan sekalipun.

Trus banyak janji yang ditunda atau dibatalkan karena hujan. Itu sering terjadi pas aku masih nge-band, dimana kalo lagi ngisi acara di panggung terbuka, dan kebetulan hujan deres.. Maka bisa dipastikan acara itu akan dibatalkan. Wah.. rugi banget.. soalnya fee yang dikasih cuma setengah dari kontrak aja.. Bahkan ada yang nggak jadi ngasih fee sama sekali.

Banjir, pohon tumbang, jalan licin, mati lampu, perangkat IT kesamber petir, itu udah jadi santapan setiap musim hujan. Ini barusan lan-card di pc kabag-ku matek kesamber petir. Huh.!

Tapi ya karena itu memang sudah aturan yang berlaku di bumi, ya mau bagaimana lagi? Jadi ya nikmati saja semua ini, atau nyanyi-nyanyi pas lagi kehujanan meskipun hati dongkol setengah mati.

nb: Kalo mau sok jadi alim ulama, mendingan gak usah komen deh. Gini-gini saya juga tau apa itu kodrat alam. Ini saya cuma lagi jengkel.

Tinggalkan Balasan