Review Asus F9S

Ceritanya tu aku barusan dikasih laptop sama kantor. Bukan dikasih dalam arti yang sebenarnya sih, tapi diserahi laptop untuk dibawa, digunakan, dirawat, diberi makan, dimandikan, dan dibawa jalan-jalan.

*eh kayaknya ada yang salah deh*

Ah sudahlah.. Jadi seminggu yang lalu, Pak Budi atasan saya di kantor ngasih saya laptop Asus F9S untuk dibawa pulang. Laptop ini sesuai dengan pesenanku beberapa minggu sebelumnya, kirain ga jadi dibeliin eeh ternyata beneran dibeliin! Hurraaaayyyy!!!!

Oke.. kita mulai reviewnya..

Kesan pertama yang aku dapat adalah, ini laptop engineer! Bentuknya kotak dan item pulak! Tapiiii.. itu ga masalah, karena semuanya terbayarkan dengan spesifikasi yang handal untuk laptop high-end. Diperkuat dengan prosesor Intel Core2Duo T7500, VGA Nvdia GeForce 8400G, dan ram 2GB bikin laptop engineer ini setara dengan laptop multimedia. Apalagi udah built-in Windows Vista Premium yang pastinya orisinal.

Keyboard cukup nyaman untuk digunakan mengetik, ukuran tombol dan format juga standar.. Jadi bagi yang udah terbiasa mengetik 10 jari atau 11 jari (telunjuk semua), nggak akan menemui masalah dalam mengetik. Touchpad juga nyaman digunakan, sensifitas cukup nyaman sehingga tidak mengganggu seandainya tidak sengaja kesenggol tangan pas lagi ngetik.

Dengan ukuran layar yang cuma 12″, tentu ukurannya mungil.. Tapi sayangnya agak berat dibandingkan dengan Acer 2920. Saya blom pernah nimbang, jadi jangan nanya beratnya berapa.. Kurang kerjaan banget naruh laptop di timbangan.. emangnya beras raskin?

Asus F9S diperkuat dengan camera internal yang bisa diputar 180° trus juga mempunyai resolusi 1,3 Mega Pixel. Lumayan untuk motret-motret, soalnya bisa diputer kedepan. Jadinya kalo lagi berburu ABG di mall, cukup duduk di cafe, pasang muka sok cool, arahkan kamera laptop kedepan, tunggu ABG lewat..

Batere.. Inilah satu-satunya hal yang bikin saya agak kecewa. Daya tahannya cuma 2 jam! Saya baca di beberapa review ternyata juga mengalami hal yang sama. Mungkin ini ada hubungannya dengan vga yang terpisah, jadinya membutuhkan daya batere yang lebih dibandingkan dengan vga onboard.

Fitur-fitur yang lain sih standar, dan udah dimiliki oleh sebagian besar laptop kompetitor. Seperti Wlan, Bluetooth, card reader, dvdrw, dan fingerscan. Oh iya, untuk teknologi Wireless yang digunakan, sudah support untuk versi N. Dimana ini teknologi terbaru. Selain itu, DVDRW juga mendukung teknologi LightScribe yang memungkinkan kita bisa mencetak gambar langsung ke atas CD.

Kesimpulannya

Menurut saya Asus F9S ini cukup handal digunakan untuk multimedia dan office. Untuk gaming, meskipun saya belum coba, tapi saya rasa cukup bisa diandalkan, apalagi adanya kartu Nvdia yang sudah tertanam. Selain itu dengan dukungan teknologi yang high-end, memungkinkan laptop ini bisa bertahan selama 2-3 tahun kedepan.

Dengan harga yang cukup murah (Rp. 11.500.000), Anda sudah bisa mendapatkan Asus F9S dengan berbagai keunggulannya.

Review Terkait :

Minggu Yang Melelahkan

Ooaaaeehhhmmm………

Ini baru yang namanya kerja!! Sumpah capek banget.. Berada di suasana kantor yang kompetitif, dimana aku dituntut untuk bisa ngerjain tugas sebaik-baiknya, otomatis langsung bikin stamina drop. Itulah yang terjadi di minggu-minggu awal aku ngantor di Telkom. Yeah! Berlebihan banget deh kata-kataku.

Tapiiii… di hari Sabtu – Minggu kemaren, rasa capek, penat, pusying, dan tegang akan hilang seiring dengan acara piknik bareng unit MarSal ke Magelang. Tepatnya kita mau refreshing di Hotel Puri Asri, trus main rafting di kali Elo. Waahh seneng banget dong, wong aku baru sebulan ngantor disini kok udah diajak piknik, gratis pula! Hahahahhaa….

Itu yang tadinya ada di pikiranku…

Soalnyaaa….. di hari Sabtunya itu aku harus jadi pembicara seminar yang diadain sama anak-anak Internet Club Unisbank. Disana aku berperan sebagai pakar IT yg ngomongin pornografi. Ya.. ya.. ya.. mirip dengan apa yang dilakukan sama Sang Pakar™ itu lah..

Setelah koordinasi dengan mbak Intan, akhirnya diputuskan aku akan nyusul ke Magelang. Dan itu artinya aku harus naik bis patas Nusantara sendirian. Okelah.. kalo untuk naik bis sih udah biasa, tapi yang luar biasa adalah.. Gue belom gajian!! Huwaaa~~

Untungnya dari acara seminar itu dapet honor yg lumayan bisa buat beli tiket bis, trus sama Papah juga udah disangoni.. Jadinya bisa berangkat ke Magelang jam 1 siang.

Dijalan kebetulan sebelahan sama cewek Magelang yang kerja di Garuda Airlines. Nah dia ngasih tau harus turun dimana dan harus bagaimana. Trus rencananya khan aku bakal dijemput, nah dia nyaranin untuk turun di New Armada Magelang. Oke deehh..

Sampai New Armada… aku nggak dijemput! Huwaaaa~~

Ya udah, aku naik ojek ke hotel Puri Asri, bayar 15 rebu. Eh 20 rebu ding, soalnya si tukang ojek ga punya kembalian.. Ya udah deh.. ga papa, itung-itung bonus udah ngajakin ngobrol. Sampai lobby hotel, lapor ke resepsionis dan namaku udah kedaftar disana. Siiippp…

Nah.. setelah itulah… segala capek jadi tambah capek.. Kenapa? karena disana aku ikutan rafting segala.. Jadinya sukses pulang ke rumah dengan badan pegel semua…