Telkom Speedy Makin Ngebut!!

Bermula dari obrolan di milis laknat tentang review Telkom Speedy, tau-tau si Bakul Speedy ngasih bocoran kalo kecepatan downstream Speedy bakal dinaikin jadi 1 Mbps. Waw! Luar biasaa… Selama ini khan dapetnya cuma 384 kbps untuk downstream dan 64 kbps untuk upstream.

Nah.. beberapa hari setelah obrolan itu, aku ngerasa kok akses internet dan donlot bokep anime e-mail jadi lebih cepet. Trus proses upload warez attachment jadi lebih kenceng. Di sisi client juga gitu, pas aku lagi ngapdet repository Ubuntu buat client-ku kok dapet rate sampe 100 kbps. Awalnya sih aku kira itu efek dari cumi-cumi yang aku pasang, tapi pas aku lagi donlot hentai iso linux kok ya dapet segitu juga..

Waaaahhhh…… Berita bagus nih..

Langsung aja aku cek sana-sini..

Dan sodara-sodara… Ternyata sekarang bandwidth Speedy tambah ngebut! Aku cek di settingan modem, sekarang udah jadi 1024 kbps untuk downstream dan 128 kbps untuk upstream. Hurray.

Khawatir cuma hoax dari si modem, aku cek ke beberapa site dan memang menunjukkan peningkatan kecepatan akses, baik donlot maupun upload. Ini sewaktu aku cek di portal Speedy.

Dan ini ketika aku nyoba donlot Konde dari Kandang Kambing.

Hurraayyy…..

Nasib Tarif Pasca Bayar

Gembar-gembor tarif iklan operator seluler semakin dahsyat. Nggak di jalan-jalan, di tipi, di radio, di website semua pasti ada iklan murah tarif operator seluler. Mulai dari Telkomsel yang ngeluarin Simpati PeDe, trus disusul dengan Indosat dengan IM3, terakhir XL yang ngeluarin XL Bebas.

Semua harga memang terlihat murah, dan memang murah! Baik untuk sesama operator maupun lintas operator. Meskipun ada yang mencoba membandingkan, tapi itu semua tetap murah!

Nah..!!

Bagaimana dengan nasib pengguna Pasca Bayar? Saya pengguna Kartu Halo aktif semenjak 1 tahun terakhir ini. Kok rasanya nggak ada tuh promo-promo atau diskon-diskon yang bisa meringankan beban tagihan akhir bulan. Yang ada cuma poin-poin nggak penting yang sama sekali nggak aku butuhkan. Kok rasanya kayak diskriminasi ginih?

Padahal pengguna Pasca Bayar adalah pengguna yang setia. Saya menggunakan produk Telkomsel SimPATI semenjak pertama kali punya henpon. Dimana waktu itu harganya masih muahal.. Trus migrasi ke Kartu Halo Bebas SMS dan Bicara, sampe akhirnya sekarang make Citibank Telkomsel Card.

Mana sekarang aku juga kena imbasnya, susah nelpon kalo udah lebih dari jam 6 sore. Sinyal 3G juga gak sampe rumahku (Tlogosari). Apa gitu caranya memperlakukan pengguna Pasca Bayar?

Orang Indonesia Gak Punya Logika?

Rudi SoedjarwoMenarik sekali ketika aku baca Detikhot pagi ini. Isinya tentang sutradara kondang Indonesia Rudi Soedjarwo yang bilang bahwa kalo mau bikin film itu nggak perlu detail dan ga perlu pake logika.

“Ya saya rasa susah sekali membayangkan alur kecelakaan, dan terlalu capek kalo saya menggambarkan hal yang detail. Hal yang seperti itu udah kita survey beberapa macam jatuhnya. Lagipula memang orang Indonesia itu sudah tidak ada logikanya”.

Itu ucapan dia pas dikritik tentang beberapa adegan di film terbarunya “40 Hari Bangkitnya Pocong” yang dirasa wagu, nggak logis, dan lain-lain.

Kenapa dia bisa berpendapat seperti itu? Apakah sudah sebegitu parahnya orang Indonesia? Tapi ini orang Indonesia yang mana? Atau hanya sebatas orang-orang yang dia kenal aja? Apa dia udah pernah melakukan riset? Atau.. Atau… Atau yang lain?

Kenapa malah semakin malas membuat film yang detail? Padahal ini film buat ditayangkan di bioskop. Kalo caranya gini, mendingan dia jadi sutradara sinetron aja.. Nggak perlu pake nalar, ga perlu pake mikir, ga perlu pake penghargaan dan segala macem. Nggak usah sok-sokan jadi sutradara film. Malu-maluin aja dan ini yang bikin kondisi perfilm-an Indonesia semakin terpuruk.

Belajar dong dengan sineas luar negeri. Atau nonton film Hollywood. Minjem kek ke rental dvd atau beli bajakannya dulu kalo ngerasa eman beli orisinalnya. Bandingkan alur dan plot yang dibuat sangat mendetail, sehingga penonton merasa puas dengan film yang ditonton.

Nggak usah itu sok-sokan masang pemain yang nggak bakat akting.. Hentikan ngambil artis dari model-model yang hanya modal tampang dan belajar akting model kebut semalam.. Mendingan ambil dari teater-teater yang berkualitas, secara pasti para pemainnya sudah terbiasa bermain akting.

Muak aku dengan film yang isinya cuma pamer tampang, badan, sama mewah. tapi akting sama skenario yang dodol dan wagu! Kembalikan uang saya!!!

Yang lebih mengenaskan lagi, pas dipancing wartawan kalo Rudi Soedjarwo nggak cocok jadi sutradara film genre horor.. Rudi Soedjarwo bilang.. Kalo nggak suka ya nggak usah nonton. Emangnya ini sinetron?? Yang kalo nggak suka tinggal ganti channel tipi? Kita kalo mau nonton itu mbayar woi! Hormati kita dong..

“Cocok nggak cocok itu hobi, kalau memang ada yang nggak suka, ya nggak usah ditonton. Kalau ada orang yang menyuruh saya berhenti membuat film horor, mendingan orang itu saja yang berhenti menulis. Buruk atau baik film saya, itu saya buat dengan film saya sendiri, jadi tidak ada yang bisa membuat saya berhenti membuat film dan membuat hal yang baru.”

Sungguh arogan dan sok seleb… hehehehehe…..